Shiz hanyalah seorang pencinta karya yang ingin berkongsi cebisan kisah yang dapat memberikan inspirasi serta motivasi terhadap pembaca. Yang baik semuanya dari Maha Pencipta, dan segala kekurangan harap dapat diperbaiki... =) Happy Reading semua...

Thursday, October 11, 2012

Cerpen : Kurniaan Terindah (Part 1)

***Mungkin ramai dah baca cerpen saya ni di penulisan2u. Tetapi mungkin ramai juga yang masih belum baca kan? Apa kata kita layan jek ^_^


PART 1


Angin laut bertiup lembut. Menyapa dan membelai rambutku yang panjang mengurai. Mengapa mesti dia? Mengapa kau bodoh wahai sang hati? Aku terlalu penat untuk mengelak dan menidakkan satu perasaan halus yang mula menjalar. Satu perasaan yang telah lama mati, tetapi kini hadir untuk orang yang tidak sepatutnya.

            “Jomlah kita bertolak sekarang. Nanti lewat pula sampai ke rumah.” Anisah menyentuh bahuku perlahan.

            Aku menoleh dan tersenyum tawar. Anisah rakan serumahku merangkap teman baik sejak zaman di kolej kejururawatan lagi. Sejak setahun lalu, kami sama-sama mengharungi hidup di kota atas tuntutan kerja. Kami melangkah beriringan menuju ke kereta. Percutian tiga hari dua malam di Port Dickson ini telah berakhir. Namun masalah aku semakin memberat dirasakan. Ingatkan apabila pergi bercuti, perasaan akan lebih tenang. Ternyata jangkaan aku silap, kerana aku sering termenung dan terbayang wajah si penculik hati. Aduh!

            “Mawar, esok kau kerja shif bila?” Pertanyaan Anisah yang sudah memulakan pemanduan membuat aku tersentak. Tulah, mengelamun aje tak kira waktu. Parah betul.

            “Esok aku shif petang.” Perlahan jawabku sambil membuang pandang ke luar tingkap. Selamat tinggal laut…nanti ada masa aku pasti akan datang lagi…

            “Seronoklah kau dapat berehat. Esok aku shif pagilah. Penat badan tak hilang lagi.” Anisah mengeluh kecil.

            “Tak apa. Malam nanti aku masak untuk kau ye.” Kataku yang cuba untuk mengambil hati sahabatku ini. Perancangannya, aku ingin bercuti sendirian sahaja. Tidak mahu menyusahkan sesiapa. Tetapi Anisah berdegil mahu mengikuti percutian ini dengan alasan bimbangkan keselamatan aku.

            “Betul ni? Ini yang buat aku sayangkan kau…” Anisah tergelak sambil menjeling pandang kearah aku. Kemudian dia kembali fokus terhadap pemanduannya.

            Suasana kembali sunyi dan hanya ditemani oleh bunyi radio yang terpasang. Setelah tiba dirumah, aku mengangkat barang-barang masuk ke dalam bilik. Kemudian aku keluar mendapatkan Anisah yang sudah duduk menonton televisyen.

            “Aku nak rehat sekejap. Nanti sekejap lagi aku masak ye.”

            Anisah mengangguk. “Okey, no problem.”

            Aku masuk semula ke dalam bilik dan menghempaskan badan ke atas katil. Berguling kekiri dan kanan namun mata masih tidak mahu terlelap. Lantas aku bingkas bangun duduk di atas katil. Merenung bingkai gambar yang terletak elok di atas meja bulat bersaiz sederhana. Gambar aku tersenyum bahagia disamping Akid. Lelaki yang mengajar aku erti cinta dalam sebuah perhubungan. Itu dulu…


*************************************

“Seronok pergi bercuti?” Soalan Zalina aku sambut dengan senyuman. Kemudian aku mengangguk perlahan.

            “Aku pergi buat kerja dulu ye.” Aku minta diri dan terus berlalu. Aku yang bertugas di wad 4 menuju ke bahagian belakang iaitu wad kelas ketiga.

            Kemudian aku menukarkan cadar pada katil seorang pesakit yang telah kotor dicemari darah. Aku menghadiahkan senyuman manis tatkala bertembung pandang dengan beberapa orang pelajar kejururawatan yang sedang menjalani praktikal di hospital ini. Mereka sedang membersihkan seorang warga emas dan menukarkan lampin pakai buang.

            Setelah tugasku selesai aku mengatur langkah untuk menuju ke kaunter hadapan. Namun baru menapak beberapa langkah, mataku menangkap susuk tubuh yang dikenali sedang berjalan mendapatkan aku. Aduh, masak aku! Apa nak buat ni?

            “Kenapa saya telefon banyak kali awak tak angkat?” Soal lelaki itu dengan wajah yang kusut.

            Aku menelan liur. Cuba menutup keresahan di hati saat ini. “Saya sedang bertugas sekarang ni.”

            Lelaki itu meraup wajah. “Bukan sekarang, Mawar. Sejak beberapa hari lepas.”

            Pandangan matanya penuh tanda tanya. Namun mulut ini terkunci untuk memberikan jawapan kerana jawapannya ada pada kau, Izman. Kunci segala permasalahan ini.

            “Saya…saya…sibuk sikit dua tiga hari ni.” Jawabku teragak-agak.

            “Sibuk?” Izman menjungkitkan keningnya.

            “Hal peribadi.” Jawabku pendek.

            “Saya tak tahu kalau saya ada buat salah. Tapi kalau betul ada, saya minta maaf sangat Mawar. Tolong beritahu apa salah saya pada awak…sampai awak bersikap dingin macam ni tiba-tiba.” Nada suara Izman separuh merayu.

              Aku serba-salah. “Eh, tak ada apa-apalah Izman. Saya memang sibuk sikit.”

           “Please Mawar…” Wajah Izman yang mendung menyentuh hatiku. Yelah, wajah yang mula menapak di dalam hati.

            “Izman, saya tahu sekarang ni waktu melawat. Tapi awak bukan nak melawat sesiapa yang sakit disini kan? Saya tengah kerja ni.” Aku mula tidak senang apabila Izman berlama-lama disini.

            Izman mengeluh kecil sambil membuang pandang kearah lain. “Okey, saya balik dulu. Saya tunggu awak balik kerja nanti.”

            Belum sempat aku membuka mulut, Izman telah mengatur langkah untuk keluar dari wad ini. Tunggu aku balik kerja nanti? Oh, Izman…tolong jangan rumitkan lagi keadaan. Aku menggelengkan kepala dan kembali menyambung tugas.

            Walaupun di dalam hati ketenangan itu sukar untuk hadir, aku gagahkan jua demi tugas. Aku disini untuk menjaga pesakit. Kalau wajah jururawat masam mencuka, orang tak sakit pun boleh jadi sakit. Jadi senyuman mesra perlu selalu terhias di wajah sepanjang bertugas.

            Selesai sahaja waktu tugasku untuk hari ini, seperti biasa aku singgah sebentar di wad kanak-kanak. Dalam banyak-banyak pesakit di dunia, aku tidak rela insan sekecil ini menderita kesakitan. Kalau mampu ditukar dengan tubuhku untuk menanggung setiap kesakitan mereka, aku tidak teragak-agak melakukannya. Namun apalah daya, semuanya ketetapan dan ketentuan Tuhan. Semoga kamu semua tabah wahai bidadari kecil, bisik hatiku sayu.

            Aku berlalu menuju ke lif setelah lima minit disitu. Badan terasa letih dan mata pula sudah mula mengantuk. Aku kerling sekilas jam ditangan. Baru jam sembilan sepuluh minit malam. Setelah membolos masuk ke dalam lif, aku bersandar seketika. Nafasku tarik perlahan. Kalau Akid tak pergi dahulu, pasti kami sedang bahagia bersama. Mungkin sudah mempunyai cahaya mata.

            “Dah nak balik?” Sapa Kak Suzi yang masuk ke dalam lif apabila lif berhenti di tingkat satu.

            Aku mengangguk. “Akak kerja malam?” Walaupun sudah tahu, tetap mahu berbahasa-basi. Nama pun orang Melayu!

            “Minggu ni akak kerja malam lah, Mawar. Ni nak kena bersihkan mayat. Ada budak sembilan belas tahun bunuh diri.” Adu Kak Suzi.

            Aku membulatkan mata. “Orang kita ke kak? Bunuh diri cara macam mana?”

            “Bukan orang kita. Gadis India. Dia terjun jambatan.” Terang Kak Suzi sambil membetulkan tudung di kepalanya.

            “Selamat bertugas kak. Saya balik dulu.” Aku bersalam dengannya sebelum keluar dari dalam lif.

            Terjun jambatan? Memang agak teruk keadaan mayat kalau macam tu. Silap haribulan dah kembung. Bukan aku tidak pernah membersihkan mayat yang sebegitu rupa. Penuh dengan lumpur, pasir dan sebagainya. Apabila ada sebarang kematian, kami memang perlu membersihkan mayat agar dalam keadaan elok dan bersih. Kemudian pihak keluarga bolehlah memandikan jenazah apabila dibawa pulang kerumah. Ada juga yang menyerahkan sepenuhnya kepada pihak hospital untuk memandikan dan mengkafankan jenazah.

            Menjadi jururawat bukan cita-cita sebenar aku. Aku mendapat keputusan cemerlang dalam peperiksaan SPM. Namun niat untuk melanjutkan pelajaran ke menara gading terhenti apabila ayahku meninggal dunia. Aku lebih memilih untuk belajar di kolej kejururawatan kerana ibu tidak perlu menanggung apa-apa yuran pembelajaran. Malah aku mendapat elaun setiap bulan sewaktu menuntut disitu. Tamat belajar pun tak perlu fikir bagaimana nak mencari peluang pekerjaan. Menjadi seorang kakitangan kerajaan lebih memudahkan aku dan tidak membebankan ibu yang semakin tua.

            “Lewat hampir lima belas minit.”

            Aku menoleh sebelum membuka pintu kereta. Agak gelap suasana di tempat meletak kenderaan ini. “Kenapa tunggu kat sini?”

            Izman tersenyum menampakkan lesung pipitnya di sebelah kanan pipi. Manisnya! Kalau tengok hari-hari boleh kena kencing manis, kut. “Nak saya tunggu kat rumah?”

            Senyuman nakal yang terukir di bibir Izman membuatkan aku menahan nafas. Kenapalah hati ini masih berdegil inginkannya? Parah betul kalau hati sudah tidak mahu mendengar kata tuannya. Lebih parah lagi apabila hati selalu menolak permintaan akal.

            “Okey, awak nak apa sebenarnya? Saya bagi masa lima minit.” Tegas kata-kataku kali ini.

            Dahi Izman berkerut seribu. “Lima minit? Kalau bagi masa seumur hidup pun, belum tentu saya puas menatap awak.”

            “Izman, saya nak balik berehat. Apa awak nak?” Memang aku sengaja memendekkan pertemuan ini.

            “Saya nak awak. Takkan itu pun awak tak boleh nampak?” Izman memegang tanganku erat dan dibawa ke dadanya.

            Nafasku mula turun naik laju. Rasa indah yang singgah seringkali membuatkan aku terleka seketika. “Kita, kita tak boleh.”

            Walaupun ayat itu aku tuturkan perlahan namun Izman dapat menangkapnya. “Kenapa kita tak boleh, Mawar? Saya sukakan awak dan awak juga rasa yang sama.”

            Aku tunduk merenung jalan. Apa aku nak jawab kali ini? Otak, cepat fikir! “Awak…awak dah ada seseorang…yang istimewa.”

            Akhirnya ayat itu terlepas juga dari mulutku. Nasib baik waktu malam. Kalau di siang hari, memang Izman dah nampak wajahku yang merah menahan rasa. Izman tidak pernah berterus-terang selama ini. Tetapi aku sendiri yang mengekori dan menyiasat pergerakannya sepanjang kami berkenalan. Aku lakukan semua itu bukan kerana aku obsess pada Izman. Tetapi kerana aku mahu mengetahui tentang kehidupannya dengan lebih dekat. Tak salah kan?

            “Mana awak tau?” Soal Izman lemah. Mungkin sudah dapat mengagak penyebab aku bersikap dingin.

            Aku bersandar di sisi kereta sambil jari bermain dengan anak kunci. Sesak dada untuk menjawab pertanyaan Izman yang satu itu. Aku perlu berterus-terang. “Saya pernah nampak awak dengan dia. Memang mesra.”

            Izman juga turut bersandar disisiku. Keluhan berat dilepaskan sebelum dia berpaling menatap wajahku. “Mawar, maafkan saya kerana tak berterus-terang. Tapi, niat saya bukan untuk menipu awak. Saya cuma perlukan masa untuk selesaikan hal saya dulu. Kemudian saya akan ceritakan semuanya pada awak.”

            “Siapa dia?” Soalku pula.

            “Tunang saya.”

            Aku menutup mata. Ingatkan teman wanita, rupanya tunang! Pedih hati ini mendengar sendiri dari mulut Izman. Aku rasakan aku sudah cukup kuat menghadapi segala cabaran yang mendatang setelah ketiadaan Akid. Namun aku kembali lemah ketika Izman muncul dalam diari kehidupan aku.

            “Maafkan saya Izman. Saya tak nak ada kaitan dengan tunang orang. Perhubungan kita biarlah tamat disini.” Kataku dan terus membolos masuk ke dalam kereta. Izman cuba menahan namun aku dapat melepaskan diri. Airmata turun satu persatu membasahi pipi.



Pertemuan antara Anisah dan Izman hari ini tanpa pengetahuan Mawar Shampalis. Izman beria-ia memujuk Anisah untuk berjumpanya di kafe ini. Semuanya demi Mawar. Seorang gadis yang telah merubah seluruh kehidupannya, hatinya dan mindanya.

            “Jadi kau nak aku tolong buat apa? Memang salah kau.” Tempelak Anisah sebal. Sakit hatinya apabila mengetahui punca Mawar kerap menangis sendirian di dalam bilik adalah kerana Izman. Fikirnya, Mawar rindukan Akid.

            Izman menyelak rambut ke belakang dengan jari. Sejak pertemuan empat mata dengan Mawar tempoh hari dia tidak dapat melelapkan mata. Siang dan malamnya seakan sama. Hebatnya penangan gadis itu.

            “Aku mengaku memang salah aku. Tapi, aku betul-betul nakkan Mawar. Sumpah, aku tak main-main.” Izman mengangkat tangan seperti berikrar.

            Anisah senyum sinis. “Tunang kau nak campak mana? Jangan kata kau nak dua-dua pulak!”

            “Aku dengan dia memang dah lama ada masalah. Tapi sampai sekarang belum settle. Apabila aku kenal dengan Mawar, baru aku sedar yang perkara ni perlu diselesaikan segera.” Luah Izman lagi.

            “Masalah apa? Aku nak tahu. Demi Mawar.” Anisah cuba mengorek rahsia.

       “Susah aku nak terangkan, Anisah. Ya, kami memang dilamun cinta pada awalnya. Kemudian bertunang. Aku selesa dengan dia sebab cara kehidupan kami sama. Namun apabila aku ditimpa kemalangan, aku tersedar…bahawa selama ni hidup aku dah jauh tersasar…” Izman menghela nafas berat sebelum menyambung kata.

          “Aku taklah jahat mana, tetapi aku dah lama lupakan Tuhan. Apabila aku mula berubah perlahan-lahan, tunang aku tak dapat terima. Pemikiran dan cara kami dah tak sama membuatkan kami sering bertengkar. Aku tak salahkan dia, tetapi masa untuk aku berubah dah sampai.”

            Anisah mencebikkan bibirnya. Anisah memang sukar mempercayai orang. “Kenapa kau tak bimbing tunang kau?”

            Izman membuang pandang, jauh ke depan. “Aku sendiri baru bertatih, macam mana aku nak bimbing orang? Lagipun bukan mudah aku nak buka hati dia, kalau dia sendiri belum rela untuk kearah itu. Masalah ni berlarutan beberapa bulan sampai kami rasa dah tak sehaluan lagi.”

            Anisah menyedut minuman di hadapannya. Kemudian membuka mulut. “Tapi kenapa masih belum berpisah?”

            “Sebab aku masih beri dia peluang untuk memahami diri aku yang baru. Dalam masa yang sama, aku dah mula sayangkan Mawar. Rasanya lain, Anisah. Aku tak pernah sayang orang lebih dari diri aku sendiri.” Izman meraup wajah berulang kali. Beban perasaan yang dialami memang agak berat sejak Mawar menghuni di dalam hati dan fikirannya. Pada mulanya dia keliru tetapi akhirnya dia bertindak mengikut kata hati.

            “Kalau betul kau nak Mawar, selesaikan cara baik dengan tunang kau. Semua orang ada alasan tersendiri. Apa pun penyebabnya, kalau dah tak ada jodoh apa boleh buat.” Anisah mengambil kata putus setelah mendengar luahan hati Izman.

            Izman tersenyum senang. Hatinya sedikit lega dengan penerimaan Anisah. “Terima kasih Anisah. Aku nak kau cuba terangkan pada Mawar keadaan aku sekarang. Aku tak boleh jumpa dia sebab aku takut, aku akan lebih mendesak dia nanti.”

            Anggukan Anisah membuahkan lebih kelegaan di hati Izman. Dia berharap Anisah akan mampu menjernihkan perhubungannya dengan Mawar Shampalis. Nama yang telah terlakar indah dalam jiwanya.

3 comments:

Seri Ayu said...

Salam, Wow post baru ya Shizukaz Sue.
Memanglah nampak Izman bersungguh terhadap Mawar, tetapi hakikatnya mengambil hak orang ni pahit sebenarnya itulah yang dirasakan Mawar.

Shizukaz Sue said...

yup! setuju sangat dengan akak..ambil hak orang ni pahit, perit, jerih hehe walaupun bukan status suami orang lagi..klau dah suami org mmg bertambah kelat ler =)

nur azian said...

waa...cerita baru..nice ebtry kak..tp nape sket jer? erm untungnya kalau ada org boleh syg kita mcm izman syg kat kitra..kdg2 mcm ade gak situasi izman tu pada diri sy..tp bukan semua la..mmg pahit kalo sukakan seseorg,sgt suka kan seseorg...sedangkan dia milik org lain..ini pernah terjadi pada sy..huhu,sedey sgt laa...